Thursday, January 8, 2009

Konfrontasi bukan solusi...

Entah kenapa, aku sedikit terkesan dengan tulisan dalam entri barunya. Berbaur marah, tekanan, benci atau ancaman mungkin barangkali. Aku faham entri yang itu ditujukan khas buat aku, yang pada hemat aku sendiri kini menjadi seterunya. Sadis. Ya sadis dengan aturan kata dirasuk emosi yang pada aku mungkin celaru.

Mungkin padanya aku yang mencetus konfrontasi pada awal cereka ini, dan aku mengaku kesalahanku; sedikit menekan dirinya tidak lama dahulu. Terus, aku mendiamkan diri; tanda berontak dengan kesalahan maha besar aku padanya. Diam. Ya diam tahu? Sepi, bisu dan membatu. Mungkin dia tidak ambil pusing dengan caraku ini. oh lupa, dia tidak kenal dengan caraku; lebih suka diam bila aku marah atau tidak puas hati mengenai sesuatu. Itu hanya dalam isu yang perlukan aku berkompromi.

Bidalanya terhadap aku dalam entri barunya sedikit kasar. Haha sedikit kasar bagi orang yang sensitif seperti aku. Anjing! Ya menyalak seperti anjing! Senyum. Aku tahu hati yang sedang marah ingin berkata-kata. Biarkan mulut kecil yang pipinya tembam itu mencarut seranah keatasku. Haha biarkan.

Aku sudah terbiasa dengan perlakuan sebegitu. Perlakuan seorang perempuan yang sedang marah. Aku pernah melaluinya di waktu sukar dahulu. Dan dia pun tahu! Sekali lagi membuatkan aku begitu lali dengan perangai seperti itu. Sama. Sama seperti mereka-mereka yang pernah aku ceritakan dalam entri dalam blog ini yang banyak sekali komen pembaca.

Mungkin ketika ini, telefonnya panas dengan panggilan dari teman-teman. Dimana dia sedang ditenangkan beberapa sahabat baiknya, mungkin juga sahabat yang tertulis dalam entrinya sebelum itu; supaya tabah, sabar dengan dugaan yang melandanya itu. Aku? Hakikatnya aku masih juga seperti dulu; seorang diri. Masih berseorangan. Mungkin aku seperti Jelita (lihat: sinetron Jelita, 2.30 petang TV3), menghadapi hari-hari malang dan tak putus-putus didatangkan dengan cobaan.

Dan senarai main aku bertukar sekarang. Tiada lagi Bigwig, Hewhocorrupts, atau Hellboms. Sekarang yang menjadi senarai main untuk mala mini hingga pagi eso adalah; Matahariku, Agnes Monica. Ya dalam mod loop, berulang-ulang.

*gua bukan hati plastik!

9 comments:

ABANG AN-DY said...

Lagu Dugaanku (Ning Baizura) xnak try? Pergh! Dia punya menusuk... gila lu!

OranGe said...

cikgu.....
ape dh jadik.......?

Shahrul Azry said...

paan orang tengah sedih 2!
serius skit!gua blik shah alam gua sekeh lu!

Mieaa said...
This comment has been removed by the author.
faqhrule said...

entri siapakah yang saya maksudkan?
entri kamu?
ada nama kamu disitu?

Anonymous said...

huw..menusuk kalbu..ayat best gler xsbar nk bce da next post..xtau la nape owg mmg ske gler bce ayat yg cmnie..myb sensitif perasaan kte same..cuma mungkin x serupa..jang beperang ngan perasan dilepaskan atau melepaskan ssuatu yg maha berat untuk dilepaskn mungkin sebab keadaan yg wat jd camtu..tp owg lak berperang ngan perasaan yg xde penghujung..xsilap kate org tua2..penantian satu penyiksaan..ada tp xnmpk..tggu tp xsampai..yg pasti harapan..tetap selalu mengunjung dtg..yg pasti kite kene kuat menabahkan hati yg mengharapkan sinar tue.."xtahan ayat" =p

Anonymous said...

dihati kata iya,
kenapa dimulut mahu nafikan?

Kucaie said...

lu lek2 sudaaa..
layan toxic holocaust lagi meriah!
=P

Anonymous said...

kalau diam boleh selamatkan semua masalah dalam dunia ni...
maka diam adalah 1 jalan penyelesaian yg tersgt baik...
jadi jika begitu tidak akn ada lagi masalah dlm dunia ni...
begitu?
fikir la baik2 mr fakrul...


-ME-