Tuesday, September 9, 2014

PINJAMAN

Benda yang paling aku takut sekarang, bilamana nikmat yang tuhan pinjamkan akan diambilnya semula. Bila yang hak empunya mesti dikembalikan pada pemilik hak, bilamana yang dipinjam dipulangkan semula pada tuannya, bilamana nikmat pinjaman yang sedang dinikmati sebaik-baiknya, yang sudah sebati diambil semula.

Harta,
Umur,
Pangkat,
Keluarga,
Kesihatan,
Kebahagiaan;

dan segala macam nikmat yang dipinjamkan dari Maha Kuasa tak terluahkan jika dihitung bandingkan.

Sediakah?

Tak tentu tarikh, tak tahu bila.
Semoga Allah kekalkan rasa cukup dengan nikmat yang diberikan. Semoga Allah pelihara diri ini dari kufur dengan apa yang telah dikurnia.

Monday, September 8, 2014

KARAM

resah hati,
ku kemam dalam rasa pahitnya;
sorok rasa kelat,
bawah tinta kalam yang kaku,
cuba aku sorokkan getar bibir yang tak menzahirkan sebarang nahu,
tiap patah bait yang berlegar dibenak; tak terluahkan jua,
paksa pejam semua gusar,
agar hilang dalam bayangan,
atau perlu saja semua aku tinggalkan seketika di luar kelambu,
biar dapat aku lena; lenyap dalam kalimah tauhid,
binasalah bersama resah,
dan lenyaplah dalam kalimah laillahilallah,
dan karam ditelan likat malam.

Friday, July 11, 2014

JENGAH

Assalamualikum. Ramadhan kareem!

Mak datok!

Sawang sini sana. Berhabuk kalau istilah bloggers 2008/2009 dulu. Inilah realitinya bilamana teknologi mengikis sifat dan sikap rajin kita dalam kehidupan seharian. Hampir setahun juga tanpa ada sebarang tulisan di medan ini. Kalau suatu masa dulu disinilah tempat mencurah rasa, tidak lagi kini.

Mahu kembali menulis, tapi mata tintanya makin tumpul. Tidak sekreatif dahulu. Klise bukan alasan? Haha. 

Entahlah, sebabnya kerana terbelek semula koleksi catitan peribadi disini kelmarin. Tak banyak input positif boleh aku rungkaikan dalam blog pojok ini, cuma banyak darinya pengkisahan personal. Matang gaya penulisan pun masih juga tahap rendah. Respon pada tiap tulisan pun yang sama juga.

Tengoklah nanti, kalau rajin. Selamat berpuasa. Ada dua fasa Ramadhan yang bersisa lagi, dimana kita?

Friday, June 21, 2013

BICARA ABAH

Cuti sekejap aku manfaatkan untuk pulang ke kampung halaman untuk tujuan pokoknya berbincang perihal yang serius dengan keluarga. Alhamdulillah ada kata putus diambil dan sepakat menunggu langkah seterusnya. Bila orang tua tua berkata-kata lebih baik pasang telinga dengan cermat ambil betul betul mana sendi, mana inti mana yang boleh disuai pakai dalam kehidupan. masin garam mereka dulu rasa, pahit peria awal lagi mereka rasa manis madu lidah mereka awal dah merasa. tua - padanlah dengan perbidalan melayu lama. makin tua kelapa makin banyak santannya. sebolehnya aku cuba untuk memperoleh secangkir santan tua berlemak pekat dari abah malam ini.

Bermula dari perihal amalan dalam kehidupan hinggalah ke tahap yang serius menjurus hal hal kerohanian yang abah sentuh. Aku cukup pasang telinga kalau abah berbual sebegini. Kalau abah nak beri sesuatu dalam lisannya kadang-kadang tak secara langsung. Tinggi kiasnya mendalam tersuratnya. perumpamaannya mudah. contohnya ringkas. ruang lingkup bicaranya pun sekeliling kita. pendek kata berbicara dengan abah memang senang bila dikupasnya sekali bersama contoh. tak susah nak hadam tak payah nak mencerna.

Malam makin larut. Semahunya aku cuba panjang lebarkan tinta lisan abah berbicara. Ada saja yang aku persoalkan. Ada saja yang aku minta pendapatnya. Ada cerita yang pernah abah ceritakan sengaja aku buat seperti tidak pernah kedengaran. Hanya untuk mahukan celoteh abah larut bersama kelamnya malam melewat. selang seli ada cerita kecindan disambut kekekan kecil kami. terkadang ada juga yang cukup membuatkan bulu roma berdiri dan juga ada yang seumpama paku tajam abah tanamkan dalam perasaan. cukup serba serbi dalam bicaranya.

kemuncak perberbualan  mata makin layu, perbincangan juga menjadi makin longgar kian tenang bersama malam dan grafnya kembali menurun tidak seperti awal-awal tadi. cukuplah apa yang abah beri malam jauh lebih bermakna sudah ini. sebelum akhirnya abah sempat berpesan sesuatu. dalam maknanya. tinggi kiasnya. setuju rasionalnya. kata abah;

"Jangan merendah-rendahkan orang yang berbuat kebaikan dan berpesan kepada kebaikan, walau akhlaknya tak seindah perbuatan. Boleh jadi, dia lebih mulia dari kita ini yang perasan sentiasa berbuat kebaikan,"


abah bahasakan aku ke apa ni?

Saturday, June 15, 2013

MENCAPUBMUR

kalau suatu masa bergelar murid sekolah dahulu aku sentiasa terdetik untuk menjadi yang lain dari kebiasaannya. sentiasa ingin menjadi ganjil dari yang biasa-biasa. selalu meninginkan yang istimewa dari yang lain-lainnya. mencari perhatian barangkali paling sesuai dalam ungkapan frasa yang lebih tepat. menjadi perhatian bila mana berbeza dari pelbagai segi. bukan bersikap anti-sosial tapi lebih kepada perhatian sosial yang lebih. istilah kejinya mencapub (mencari publisiti)

ssalah satunya yang selalu aku suarakan pada mak dan abah adalah bertukar sekolah. kalau masa sekolah dahulu, selalu yang menjadi perhatian adalah murid yang baru berpindah ke sekolah dari sekolah lamanya. menyesuaikan diri pada persekitaran baharu sebenarnya suatu yang agak janggal namun, pada perspektif aku ketika itu ianya suatu platform yang boleh dikira sebagai batu loncatan untuk mencari publisiti. lucu tapi itulah yang selalu aku utarakan pada mak dan abah.

selalunya murid baharu sering jadi perhatian. serba serbi orang nak tahu. dari segala hal jadi perhatian. ramai kawan baru cuba nak bina hubungan baik, nak kenal-kenal. perhatian khusus bila waktu belajar. murid baru akan bangun dan diminta perkenalkan diri. bab tarikan berlainan jantina pun suatu bonus. haha sungguh! pasti ada yang minat dan beri surat layang intipatinya mahu berkenalan! ini realiti. pernah ada rakan sekelas juga budak baru yang berkongsi meja dengan aku.

mungkin semuanya mampu bertahan dalam bulan bulan awal perpindahan sekolah tersebut dan ianya makin berkurang dari hari ke hari. tapi yang akan kekalnya gelaran budak baru tu. "oohh Razip budak yang baru pindah tu ke?" kan? masih juga lekat gelaran tu!

dan tiap kali hujung tahun persekolahan aku akan selalu bertanya pada mak dan abah.
"kalau tahun depan, tukar sekolah amacam, mak?"

dan tiap kali itulah mak akan jawab;
"banyak ringgit den nak tukar kau keluar masuk sekolah?"

dan setiap kalinya mendengar jawapan mak. aku akan selalu pasrah yang aku tak akan jadi murid yang baru bertukar dari sekolah lama. namun angan -angan untuk jadi budak baru yang sentiasa menjadi perhatian tetap utuh dan kental dalam kepala aku.

Sunday, March 3, 2013

PERUTUSAN HARI LAHIR KE 26

terima kasih atas ucapan dan ingatan sempenan ulang tahun kelahiran yang ke 26. tak banyak benda gembira yang dapat dikongsi sempena 27 februari yang lepas. namun, setinggi penghargaan buat insan-insan yang masih cuba menggembirakan kala umur meningkat lagi setahun.

ya, ramai yang mengungkapkan "tua" dari celah-celah ucapan mereka. tak kurang yang mendoakan semoga cepat ketemu jodoh, nikah-kahwin dan perkataan-perkataan lain yang membawa maksud jelas rumah tangga dan hal berkaitan dengannya. terima kasih atas doanya!

terima kasih juga atas kejutan yang tak terduga, baik yang manis baik juga yang tidak. dan akhir sekali penghargaan khas buat personal dan satu entiti penting dalam kehidupan aku; Mak dan Celcom. Mak telah memperkenankan permintaan pulut kuning dengan sambal tumis ikan bilis sempena hari lahir gua dan Celcom seperti biasa masih memberi panggilan dan sms percuma kepada 15 nombor yang dipilih. terima kasih atas hadiah. (walaupun aku tak guna langsung panggilan percuma tu)

semoga allah memakbulkan doa teman teman yang mendoakan dan allah memberkati kita semuanya. terima kasih atas ingatan, ucapan doa dan harapan. allah sahaja mampu membalasnya. maaf jika ada wallpost yang tidak berbalas, mesej tak berjawab, panggilan tak berangkat, mungkin terlepas pandang. makin besar umur kita, makin dekat kita ke alam kubur. semoga kita semua mendapat umur yang barakah. amin.

p/s: maaf tak ada gambar kek dan hadiah mahal nak letak. kalau la ucapan tu berbentuk pepejal atau punyai jisim pasti aku abadikan disini, tapi nilai esensial ucapan itu sendiri yang tinggi cukup meninggalkan kesan dalam hati sanubari aku ini.

Sunday, February 24, 2013

SELALU & JARANG

kita selalu saja persoalkan apa yang orang buat untuk kita. tapi kita jarang persoalkan apa kita buat untuk orang lain. kita selalu cakap apa kebaikan kita dah buat dekat orang lain tanpa memikirkan apa kebaikan orang dah buat kepada kita. kita selalu cakap, kata-kata orang mengguris hati kita, tapi kita jarang renung semula kata-kata kita mengguris hati orang lain. kita selalu minta orang lain untuk jaga hati kita, tapi kita sendiri jarang untuk jaga hati orang lain. kita selalu persoalkan kelebihan orang lain, tapi kita jarang melihat kekurangan diri kita sendiri. kita selalu mengaku berkorban untuk membahagiakan orang lain tapi kita jarang lihat apa yang orang lain korbankan untuk melihat kita bahagia.

mana satu yang banyak? 



SELALU atau JARANG?