Monday, January 25, 2010

KEHILANGAN; CERMIN KEHIDUPAN

memang dah lumrah kehidupan, bila kita kehilangan sesuatu berharga atau yang penting, baru kita sedar atau betul-betul terasa dengan erti sebenar kehilangan itu. menghargai sesuatu itu akan lebih dalam rasa apresiasinya bila kita mengalami kehilangan. secara tidak langsung, refleksi tentang kehilangan akan semacam timbul pada kotak minda. punca, sebab, faktor dan apa juga istilah dimana bermulanya satu kehilangan itu akan terzahir dengan sendiri. sama ada secara sedar atau tidak, kehilangan pasti buatkan kita begitu sensitif dengan perkara itu sendiri.

emosi pastinya campur baur. semuanya jadi kacau dek kehilagan itu sendiri. kehilangan itu sendiri sebenarnya membuatkan emosi terkesan dengannya. emosi pula semestinya akan mempengaruhi tindak tanduk jasad itu sendiri. negatif atau positifnya tindakan jasad yang mengalami kehilangan itu bergantung pada akal yang mengawal emosi itu dan bagaimana tindakan yang dilakukan itu menzahirkan emosi yang mempengaruhi diri.

tidak hairan kalau dilihat banyak perubahan yang berlaku selepas kehilangan itu berlaku. tindak tanduk, emosi, penampilan, apa juga yang boleh menzahirkan rasa kehilangan yang dialami.

hakikatnya, kehilangan itu sendiri memberikan pengajaran berguna dalam bentuk-bentuk pengalaman. pengalaman ini pula yang bakal membina pengetahuan baharu dan akan dijadikan contoh untuk masa mendatang. bagaimana mengawal tindak tanduk serta emosi dalam tempoh trauma kehilangan itu, bergantung kepada sejauh mana seseorang itu bijak mengawal dirinya dari dipengaruhi emosi.

***
aku sendiri sedang dalam laluan menghadapi kehilangan. macam mana mahu melangkah keluar dari keadaan sekarang, cuma aku sahaja yang mampu buat. orang lain hanya mampu bagi kata-kata manis saja. tak apa, macam mana payah pun jalan ini, aku tetap tempuh. sebabnya ini jalan yang aku pilih...

10 comments:

sharamli said...

memang kita akan rasa kehilangan..
sebab semua tu bukan hak kita yang kekal...

0rang yg dah kawen p0n b0leh cerai..
eh..ad kaitan ke?

Rajuna said...

untuk belajar menerima takdir, bukannya senang. kekuatan itu lah yang dicari-cari sebenarnya.

faqhrule said...

sha:
hehehe boleh la kaitkan...

faqhrule said...

juna:
terima kasih juna, best ayat lu!

sue said...

maybe hilang yg ni untuk takdir yg lebih baik? who knows?

faqhrule said...

sue:
inilah antara kata-kata yang buatkan hilangnya itu

chekgu alan said...

faqhrule..
sabo la jang..
khlagn 2 mgajar kita mghargai sesuatu
selagi ada, jagalah dengan sepenuh ati
tp bler ia pergi jugak, jgn slhkn diri sndr..
ade hikmah d sebaliknya..
Allah memberi ujian pada hambanya sekadar yg hambanya mampu, bler Dia tahu hambanya itu dah x mampu, Dia akan tarik semula ujian itu

faqhrule said...

alan:
terima kasih. kembali juga kau ke pangkal lan.alhamdulillah

chekgu alan said...

faqhrule:
wak loo..
gua mmg sedia bek

dobot said...

fifa dah abes hilangg dahhh