Friday, September 24, 2010

CUBAAN MENJADI ROMANTIS, TAPI SEMUANYA SIA-SIA.

hari suram sugul kehidupan aku semenjak semalam masih sugul. hujan lebat dalam hati tak langsung mendinginkan rasa gelisah aku sekarang. betul dari satu sudut lain, aku sedikit gembira walaupun hakikatnya ada jiwa yang sakit dengan keputusan soal perasaan.

aku benci bila badai yang selama ini aku takutkan, jadi igauan ngeri bila betul-betul membadai aku. bila semuanya terungkai, ada jiwa-jiwa yang membenci itu aku pasti. inilah harga yang patut aku bayar untuk kerana terlalu menjaga hati-hati jiwa lain. rasional konon tidak mahu menjadi terlalu kejam untuk jiwa yang aku jaga. dan hujungnya aku sendiri yang sakit!

tadi sebentar, aku cuba menjadi romantis. menelefon radio popular malar segar dengan lagu jiwa-jiwa. memang kena dengan segmen cetusan hati dan dedikasi. aku beranikan beri ucapan ikhlas. luahan hati tentang situasi sebenar yang telah berlaku. jauh di sudut hati, aku harapkan orang yang ditujukan ucapan dapat mendengar. ya aku berikan dia peringatan supaya turut mendengar.

tapi. dia sepertinya tidak endah. entanh, bagi aku sesuatu yang ekskusif, bila semua orang boleh dengar pengakuan aku ke udara. mungkin tidak pada dia. mungkin kesihatan dia tidak mengizinkan badan lemahnya untuk kekal berjaga hingga ke awal pagi.

atau mungkin sudah ada detik dihatinya supaya terus meninggalkan aku, padanya mungkin seorang penipu. atau ada yang jauh lebih baik sedang menantinya? mungkin itu yang pasti. dia ibarat sutera, aku? belacu cuma. dipakai marhaen bukan bangsawan sepertinya.

sekali lagi, sekian kalinya. tersungkur dipintu bahagia. ya aku yang terjelopok atas alasan aku untuk menjaga hati orang lain kerana tidak mahu terlihat sebagai kejam. hakikatnya aku sendiri kejam, pada jiwa-jiwa itu, pada jiwa aku sendiri.

"sedangkan itulah kenyataan yang lambat laun kau harus terima dan segala penipuan akan terbentang luas depan mata kau seperti mana yang kau mimpikan selama ini"


bait kata yang sempat aku kutip dekat blog dia. mungkin pada dia aku cuma penipu. tak apalah kalau aku ni cuma penipu pada mata dia, aku terima. mungkin dia tak nampak aku bersungguh untuk hubungan yang lebih serius ke hubungan yang halal secara total. tak apalah, apa juga keputusan nanti, aku letak disini, di blog yang menyaksikan sudah 3 kali cerita jatuh-bangun dalam hubungan jiwa-rasa-hati antara dua jantina berbeza.

aku tidur dengan lagu-lagu yang dilagukan merdu seperti kelmarin yang bahagia sebelum berubah benci. terngiang bait-bait indah lirik dan melodi irama lagunya.

aku kesat air mata jerneh yang gugur, lama aku tahan, gugur juga.

9 comments:

F. Hanim M. said...

janggg...
baik2 duk sana ye..
x mo down2...

F. Hanim M. said...

janggg...
baik2 duk sana ye..
x mo down2...

F. Hanim M. said...

janggg...
baik2 duk sana ye..
x mo down2...

F. Hanim M. said...
This comment has been removed by the author.
student said...

jang yg hensem..rilex bro..tenang..
bagi masa tuk diri sendiri bertenang..

chekgu alan said...

separuh jiwaku pergi..
ade separuh ag,gunakan ia sbaiknya

syafiqxsaifullah said...

tewas lagi.
tewas lagi.
dan lagi.
tapi ada seribu ujian lagi menanti.
dari soal yg satu ini.
yang pasti,
ni bukan jodoh kau dude!
chill jaaa.
nanti-nanti adalah tu..

bla bla bla said...

carer seyh...
ko tuju kek sapo luahan nie?
luahan kek radio lak ko nk point kek sapo?

Nurul Kornain said...

sedangkan masa akan berlalu pergi.
ini cuma picisan dalam hidupmu.
okay!