Sunday, September 26, 2010

MELANKOLI REDHA SANG PENGEMIS

jika bauan harum itu tidak semerbak,
cinta yang mekar dihatimu dahulu,
menjelek roma-roma hidung,
yang tidak lagi mencium haruman kasih,
pernah mengasyikkan aku sang pencinta,
aku redha.

jika jambangan cinta segar yang sentiasa basah,
dengan titis embun kata-kata cinta,
yang kini;
mulai menguning layu kembang kasihnya,
kering tanpa tanpa murni titis-titis rindu,
makin kering menanti dibadai angin perpisahan,
aku redha.

jika deras khilafku mengalir begitu banyak,
merebak hingga ke muara kebencianmu,
menjulang-julang ombak curigamu,
hingga tiada langsung dimensi maaf,
dapat kau ruangkan sedikit,
agar dapat aku empang alir perpisahan ini,
aku redha.

aku redha.
andai tiada erti peluang dalam kamus hidupmu,
untuk aku sang pengemis,
kembali menjalin simpulan cinta,
yang kini semakin longgar tautnya,
aku redha,
namun disuatu ruang dalam ruang rasa jiwa ini,
aku masih menagih cinta dan merayu sayang kasihmu,
cuma pengharap dan masih;
aku redha.


*karya asal disini;

http://hatibisu.blogspot.com/

1 comment:

Nurul Kornain said...

la tahzan.
Tuhan peneman yang setia.
:-)