Wednesday, July 20, 2011

HUJAN REMBANG SENJA

usai riadah petang seperti hari-hari kebiasaan, aku pulang dengan harini aku perlu menggalas pulang jaring dan bola takraw. menuntun senja berlabuh di kangkar pulai indah ini dengan rona-rona jingga senja yang makin dimamah malam awal remaja.

letih petang itu bagai memujuk-mujuk selera untuk untuk diisi dengan makanan. aku lencongkan perjalanan untuk menyinggah sebentar ke deretan warung pacak yang baru memulakan langkah memungut rezeki malam peniaganya.

mata terpana pada warung burger sebelah hujung deretan warung pacak. peniaganya seorang wanita pertengahan 40an dalam anggaran aku. sudah terbiasa dengan burger buatannya yang sedap. dan selera maghrib itu ditarik-tarik dengan sebungkus burger daging special.

"kak, lama tak meniaga. lama tutup gerai?" aku tanyakan. "akak tak berapa sihat dik," jawab wanita pertengahan umur itu. tangan dan matanya cekap menguruskan apa yang menjadi sumber rezekinya itu.

"akak sakit apa?," lagak pemberita akhbar pojok arus perdana. soalan tiada berjawab. cuma dibalas senyum dan bunyian kuali dan perkelahian alatan-alatan memasaknya. cuaca mendung menggamit malam. ada rintik-rintik hujan mulai rebas.

"anak perempuan akak yang selalu tolong akak mana? tak nampak pun," soal aku lagi. "eh dia sekarang kerja jadi cikgu tadika dekat sekolah tadika depan taman tu. selalu cepat, hari ni pulak dia lambat," kata wanita itu.

mega jingga dilitupi awan hitam yang sarat membawa air hujan. ada bunyi guruh jauh sayup-sayup. "akak ni jarang pergi hospital dik, selalu sakit akak rehat dekat rumah. tapi haritu pergi hospital, terus kena tahan wad, rupanya akak ada penyakit," suara wanita itu membuka cerita.

"sakit apa kak?" aku balas pantas. matanya tepat ke pandangan aku. "kanser dik, dah tahap dua," balas wanita itu sambil senyuman terukir bersama kata-katanya tadi. terbeliak biji mata, bagi hilang suara dan kelu lidah untuk bicara. kanser! bukan suatu penyakit ringan dan bilamana tahapnya sudah ke peringkat serius.

"akak tak pergi kimoterapi ke?" soalan lagi keluar dari mulut aku yang cabul. "tak dik, akak tak pergi. orang sakit macam akak ni tak payah sangat nak fikirkan pasal penyakit ni. bila terlampau fikir nanti stress, bila stress lagi senang sakit, baik akak gembirakan hati akak dengan apa yang akak ada sekarang," jawabnya lagi dengan senyuman.

"ni burger awak, dik. terima kasih ya". tanpa banyak soal, aku bayar dan terus pulang. hujan sudah turun dan aku sengaja biarkan diri dibasahi sebegitu. dalam hati ada sedikit sesal kerana terlalu sibuk bertanyakan hal orang.

hujan terus lebat, tiada tanda akan ada reda. begitu juga hidup ini, belum tentu selamanya tenang dan bahagia. kehidupan bukanlah suatu yang boleh diramalkan. gembirakan hati dengan apa yang ada sekarang.

5 comments:

dobot said...

Insya Allah :)

P/S : Ckp ke mak cik tu, kimo salah satu usaha jugak. Tak salah mencuba. Sekurangnya, ada usaha. Kan?

faqhrule said...

FIFA:
betul tu. tapi chegu tersentuh tengok ketabahan dia meneruskan hidup

yg lama menghilang said...

bila lama sgt tak bertemu
tgk blog pun dah dapat lepas rindu..
tahniah atas segalanya.. maaf juga atas segalanya.. gud luck utk segalanya..

faqhrule said...

siapa sajalah yang lama hilang ni

yg lama menghilang said...

xpe x pntg..