Tuesday, October 28, 2008

Dompet Aku Dah Mula Nipis!

Masuk petang tadi entah keberapa kali aku ke mesin ATM untuk check elaun dah masuk ke belum. Dekat tempat aku belajar sekarang ni, isu paling panas sekarang ialah kelewatankemasukan elaun pelajar. Macam-macam cerita timbul. Tak kurang khabar angin yang entah tentu betul atau tidak. Paling kesian bagi aku jawatan kuasa perwakilan pelajar. Telefon mereka-mereka ini sudah tentu tak putus berdering. Waktu-waktu macam ni ramailah yang bertanya tentang elaun. Panas telinga beb!

Pada aku mereka ini hanya dapat mengetengahkan suara pelajar dekat tempat aku belajar ni. Tapi dari apa yang aku Nampak, mereka tidak dapat kerjasama yang sewajarnya dari pihak pentadbiran. Kesian, suara pelajar tak sekuat mana. Mungkin kalau di university suasana dia lain sedikit. Lebih happening, maksudnya suara pelajar lebih lantang lebih kedengaran berbanding institusi tempat aku belajar sekarang ini. Disini pelajar lebih diasuh untuk MEMATUHI peraturan dan arahan dari pihak atasan. Suasana tak banyak ubah dari sekolah. Mungkin kerana produk yang keluar dari institusi ini lebih sinonim dengan sekolah, cara terbiyahnya kearah itu. Tak ada pun setakat ni yang aku lihat melawan system dekat tempat aku belajar ini. Ramai yang protest dekat belakang-belakang sahaja. Tiada sebarng aksi yang mampu digelar subversive menentang system di isntitusi aku belajar sekarang ini.

Berbalik isu elaun pelajar di tempat aku. Rata-rata aku lihat ramai yang tak tahu nak bersyukur dengan apa yang diperolehi. Ealun masuk, ramai yang beli material yang memenuhi nafsu kemahuan bukan keperluan. Ada saja yang bertukar telefon bimbit berkamera atau yang digoncang bertukar lagunya. Ada yang menukar sportrim motosikal, ada yang membeli broadband semata untuk ym dengan awek sampai bengkak biji mata dan tak kurang yang berbelanja besar untuk membeli buku atau apa juga material berfaedah.Termasuk diri aku sendiri. Aku memang boros orangnya. Aku tak berkira kalau pasal makan. Aku akan makan apa yang aku rasa sedap di tekak aku. Aku akan beli apa yang aku mahu sehingga aku rasa puas hati. Tapi bila aku fikir-fikir balik, elaun tu separuh darinya atau ¾ darinya aku belanja untuk kemahuan aku bukan kepentingan aku sendiri.

Pengurusan kewangan aku memang lemah. Simpanan untuk diri sendiri sekadar cukup makan saja. Bila duit tak ada mula merungut macam-macam. Dah sesak mula nak cari duit tepi, masa senang aku tak tahu nak berjimat. Kak long akan menjadi mangsa pertama. Memohon sumbangan sara hidup tajuk sms yang selalu aku hantar pada kak long. Muka masam suara tension kak long di hujung talian biasa kedengaran.

Baru sebentar tadi, akak Fariha Takaful hantar sms. “salam adik Fakhrullah. Boleh tak masukan duit takaful sebelum atau pada hari khamis?” Erk. Mana nak carik RM100 ni. Aku betul cukup-cukup rm100 dalam dompet ni, kalau bayar nanti nak makan apa pulak. Bulan Oktober dah nak habis, kalau terlajak bayar takut insuran tak cover pulak kalau jadi apa-apa dekat aku nanti. Adoiyai. Sekali lagi kepala aku naik sakit. Selamat ubat paracetamol ada lagi kat atas speaker tu. Ada duit masalah tak ada duit pun masalah. Haihh.….

6 comments:

Anonymous said...

nice blog!!!sebar2kan lagi...dompet aku pun nipis..memg stail nipis la ngong..hahaha

dzulhakimbaharom said...

bkn setakat dompet,
kantung mesin atm aku pon aku lihat makin hari makin mengecil..
adoyai..

faqhrule said...

hahaha mari mengecek elaun!

student; said...

elaun oh..elaun...

bile la ko nak msuk..

arekim said...

hahaha..elaun mmg sensitif beb..rilek2..aku pun sengkek ni.huhuhuhu....

ujang..bila ko nak join aku ni...dapatkan medical card dgn harga cepat2....

rugi dahulu pendapatan, ruggi kemudian tak tau den nak kato aper.

Anonymous said...

elaun da msk...g la check!!!