Friday, December 4, 2009

AKU RABA KEPALA, AKU RASA PARUT LAMA. 16 TAHUN SUDAH. HARI INI AKU DATANG HARI BAHGIANYA.

Aku masih ingat semuanya. Walau sudah 16 tahun berlalu. Cukup jangka masa yang lama untuk aku simpan parut ini. aku tak tahu dia kelas cikgu siapa. Yang aku tahu semuanya bermula waktu rehat. Senggang masa antara sesi pembelajaran pertama dipenuhi dengan menghabiskan makanan yang disediakan. Menu bihun goreng masakan mak kepada Nassir (LanggarXLari) memang sedap. Aku paling depan sewatu berbaris untuk dapatkan makanan. Capai pinggan berisi bihun goreng terus duduk sudut meja hijau tempat samseng-samseng tadika Felda Serting 2 duduk.

Usai makan dengan berulam air milo suam, sambil berlari aku capai potongan tembikai kuning tanpa biji atas meja. Berluru keluar kelas sarung kasut tanpa tali. Mulut banjir dengan jus kunyahan tembikai kuning. Manis. Lagi manis kalau jadi orang paling awal main bola. Siapa lambat tak dapat geng dan tak dapat main. Aku, roshaidi mohktar, faisal samsuri, izwan omar, shafie aris, sahibullah sulaiman, fuarudin razali dan shafiqul reza osmera satu pasukan seperti biasa. Orang gelar kami samseng tadika. Tapi kami tak layan cakap-cakap kosong orang sekeliling. Semua cemburu dengan kekuatan geng bolasepak kami. Sebab itu banyak kes gaduh kalah main bola dikaitkan dengan kumpulan kami, padahal kami bermain secara fair-play dan terima kekalahan seadaanya. Hero memang banyak musuh.

Agak macam dah menang banyak, aku keluar, bagi masuk fauzi Mansur main pula. Untung-untung balik tadika nanti boleh tumpang jip Felda warna oren ayah dia. Jauh aku perhatikan ada budak perempuan sorang-sorang sedang main buaian. Semacam dia ni tak ada kawan sangat. Macam tersisih. Jadi sebagai seorang abang kawasan ranting kelas cikgu misah yang ambil berat tentang kawasan, aku datang dekati budak perempuan itu. Dari tegur-tegur tanya khabar, sampai dia mula selesa dengan keberadaan aku disitu. Biasalah abang kawasan mesti public relation kena baik.

Posisi berdiri depan buaian bertukar. Aku duduk sebelah budak perempuan rambut keriting ini. mesra, dari senyap tanpa kata kini sudah pandai bergurau pula. Peluang baik! lalu aku gerakkan kaki untuk mula membuai buaian yang static dari tadi. Perlahan-lahan buaian berayun. Makin lama makin laju. Kadang-kadang sampai perut jadi kecut dibuatnya. Bait lagu sampai cucur atap, kini semacam terzahir, cumanya tiada cucur atap sahaja. Seolah-oleh berada diatas angin! Saat begini memang indah.

Sedang tinggi ayunan dibuaian, kedudukan aku yang kurang kemas buatkan aku tidak lagi terduduk diatas bangku buaian setebal empat inci kurang lebih, buatan dari kayuan jenis keras. Rantai besi besar sebagai tempat ayunnya. Mata berpinar aku sekarang sudah terlentang diatas tanah akibat terlepas dari kedudukan bangku buaian sewaktu berayun. Belakang baju kotak-kotak merah tadika sudah kotor dengan warna tanah. Dada senak rasa terhempas masih sakit. Aku bingkas bangun dengan keadaan masih terduduk. Pandang hadapan, budak perempuan tadi tak ada kelibat pun bersama buaian.

KUNGGGGG…

Bunyian hentakan semacam dalam siri komik alam pewira memerjah kepala dari belakang. Aku toleh belakang, budak perempuan bersama buai tadi betul betul berada diatas kepala aku. dia masih seperti tergamam. duduknya masih kemas diatas bangku buaian. Tangannya kejap memegang rantai besi buaian. Kebas, lama-lama jadi pedih. Aku raba kepala, sebelah kiri. Ada semacam cecair panas. Ceh budak ni kencing kepala aku? Detik hati sendiri. Makin lama makin aku rasa kepala aku basah!

Aku lihat tangan yang menekup kepala yang terhantuk kuat buaian kayu keras tadi. Merah pekat cecair yang mambasahi kepala. DARAH! Budak perempuan tadi menjerit kuat. Semua murid tadika dari tadi memanfaatkan rehat dengan bermain sekitar tadika terkejut. Semuanya meluru kearah buaian. Semuanya gempar lihat kepala ketua samseng tadika berlumuran darah. Semuanya takut nak dekat. Darah mengalir macam buka pili paip air.

Dengan pantas cikgu misah berlari pantas kearah aku. Anaknya dayang munirah yang bermata coklat juga turut menuruti ibunya. Aku tahu dayang suka pada aku, tapi atas hasutan kawan perempuan yang lain yang menggelar aku samseng tadika, dayang batalkan hasrat hatinya yang luhur itu. Dayang pula pandai baca syair si rusa! Cikgu min dan cikgu siti juga ada. Cikgu misah balut kepala aku dengan kain. Terus aku didukung menaiki motosikal Yamaha cdi80 warna merahnya itu.

Di klinik Dr Ishak & Abdullah, kepala aku dijahit. Kata doktor kena lapan jahitan. Siap dibalut dan diberi ubat aku dibenarkan pulang. Aku dihantar pulang dan Cikgu misah ceritakan semunya pada mak. Aku diberi cuti seminggu. Semenjak itu aku lama tak dengar cerita pasal budak perempuan yang buat kepala aku kena lapan jahitan.

***

Sedang aku tulis entri ini, dia sudah selamat dinikahkan dengan pasangannya malam tadi. Dah kawin pun dia sekarang. Sebenarnya entri ni khas aku tujukan buat Faradila Bt Ahmad, kawan lama zaman tadika, sekolah agama petang dengan sekolah menengah tingkatan 1 sampai 3. Tingkatan 4 dia pindah sekolah teknik ampangan, seremban. Aku datang makan nasi minyak dia hari ini.

Khas untuk Faradila dan Jefri:

SELAMAT PENGANTIN BARU, SEMOGA JODOH BERKELAN SAMPAI AKHIR HAYAT. CEPAT-CEPAT DAPAT ANAK, MURAH REZEKI DAN BAHAGIA DUNIA AKHIRAT.

P/s: awek sebelah rumah faradila ni dulu pun ada cerita dengan gua. Lain entri gua cerita. Ni cerita lepas spm!

10 comments:

sue said...

wa...sejarah seh...
kamu bila lagi?

Shahrul Azry said...

kalau kursus dah amik tapi kahwinnya tidak baik bakar je la sijil2 tu =P

LORD ZARA 札拉 said...

pergh~

lapan jahitan?

aku dengar jahit2 ni dah nak nangis dah~

dobot said...

wow!

giGGLe said...

abg samseng tadika merangkap abg mat bunga...

faqhrule said...

sue:
ada paling kurang 10k dah boleh kahwin dah

saruk:
gua tunggu lu kahwin dulu

zara:
masa kena jahit tu, aku tak nangis pun.

dobot:
waw

oren:
samseng tadika pun sentimental jugak bukan jiwang

Rajuna said...

jiwannnngg syiaaal.....

mohd khairi said...

sungguh menyanyat hati kisah abg ni ye....heheheheh ape jadi kat dayang tadi...kawin dah ke????

kc nur qasedah said...

u bila lagi?haha

dayang said...

amboi aku pn msk skali dlm cite nie...
aku igt mse 2,mse kt klinik 2 ko pluk umi aku kuat,skit eh?
umi aku cite mse ko pluk umi aku 2 pinggang umi aku mcm dah genting sgt...kuat gler ko pluk time 2...pasal jiran faradiela 2 aku yau cite die...hahaha